Penerimaan campuran AUKUS merupakan gejala dari garis patahan strategis di Asia Tenggara


Pengarang: Evan A Laksmana, NUS

AUKUS, kemitraan keamanan trilateral baru antara Australia, Inggris, dan Amerika Serikat yang diluncurkan bulan lalu, mendapat sambutan yang beragam. Beberapa pembuat kebijakan regional secara publik dan pribadi menyambut kehadiran, komitmen, dan serangkaian kemampuan yang lebih kuat yang dapat menyeimbangkan China. Yang lain khawatir tentang ketegangan regional dan perlombaan senjata, sementara banyak lagi yang tampak tidak yakin dengan satu atau lain cara.

Penerimaan suam-suam kuku ke AUKUS mencerminkan serangkaian garis patahan strategis yang lebih dalam antara Australia dan kawasan itu. Beberapa pembuat kebijakan Australia, dalam upaya untuk meyakinkan negara-negara di kawasan itu, menggambarkan AUKUS hanya sebagai kerja sama teknologi di antara sekutu lama untuk mengembangkan kemampuan pertahanan baru. Kemampuan baru ini pada gilirannya diharapkan membantu Australia bekerja lebih baik dengan mitra regional dan berkontribusi pada tatanan berbasis aturan. Pesan tersirat di sini adalah bahwa AUKUS bukan tentang mengepung China, tetapi tentang membantu Australia membantu kawasan.

Namun banyak analis Australia mengakui tujuan strategis yang lebih luas dari AUKUS – menghalangi China. Dengan melibatkan Amerika Serikat dengan cara ini, Australia berharap tidak hanya untuk mendapatkan teknologi militer yang sensitif, tetapi juga untuk memperkuat kehadiran dan komitmen regional AS dan Inggris. Memang, prakarsa postur kekuatan Australia-AS yang baru diumumkan sehari setelah AUKUS akan memperluas akses udara, darat dan laut militer AS ke pangkalan dan fasilitas pendukung di Australia.

Jadi yang mana — apakah AUKUS merupakan langkah terbatas untuk memperkuat hubungan pertahanan di antara sekutu, atau apakah itu bagian dari dorongan balik yang lebih luas terhadap China? Narasi strategis dari Canberra membuat ini tidak jelas, meskipun jawabannya mungkin keduanya. Seandainya Canberra terus terang tentang logika AUKUS yang digerakkan oleh China dan berpusat pada AS, kawasan itu mungkin akan lebih waspada. Tapi bagaimana prospek itu lebih buruk daripada penerimaan suam-suam kuku dan ketidakpastian prospek strategis Australia saat ini?

Narasi strategis yang tidak jelas dapat menghindari reaksi yang lebih kuat, tetapi mereka juga melahirkan disinformasi dan ketakutan akan hal yang tidak diketahui. Jepang, India, dan Amerika Serikat telah menjadi semakin koheren dalam narasi strategis mereka tentang China, meskipun dengan cara, kecepatan, dan ruang lingkup yang berbeda. Wilayah ini telah belajar untuk menavigasi tantangan ini — tidak terlalu mudah, tetapi setidaknya dengan bantuan beberapa rambu yang jelas.

Bahwa beberapa pembuat kebijakan Australia berpikir bahwa menggunakan slogan-slogan terkait ASEAN akan ‘melunakkan pukulan’ AUKUS adalah sedikit merendahkan. Memberi penghormatan retoris kepada ASEAN Outlook on the Indo-Pacific (AOIP) atau ‘sentralitas ASEAN’ sambil menyusun kebijakan strategis trilateral secara eksklusif secara rahasia adalah seperti meletakkan lipstik pada babi. ASEAN mungkin tidak menawarkan banyak hal, tetapi ASEAN menghargai konsultasi rutin. Anggota ASEAN sangat menyadari kelemahan pengelompokan dan bahwa AOIP mungkin tidak mengubah hasil strategis di Indo-Pasifik. Kawasan ini tidak perlu diingatkan tentang fakta itu dengan menempelkan jargon-jargon ASEAN pada opsi-opsi non-ASEAN yang ditempuh Australia.

Ketidakkoherenan semacam itu adalah gejala dari keinginan strategis Australia yang lebih luas untuk menginginkan semuanya: hubungan ekonomi yang hebat dengan China, aliansi keamanan yang kuat dengan Amerika Serikat, kehadiran kawasan Eropa dan pelukan diplomatik yang hangat oleh kawasan itu. Australia perlu memperhitungkan fakta bahwa pilihan strategis atas kemakmuran, keamanan, dan diplomasi ini menghadirkan beberapa pertukaran yang kontradiktif.

Australia tidak dapat dengan mudah mempertahankan hubungan ekonominya yang kuat dengan China sambil mencari komitmen aliansi AS yang lebih kuat. Persaingan strategis kekuatan besar datang dengan polarisasi yang lebih kuat. Australia juga tidak bisa terus membawa air untuk Amerika Serikat dan berharap Asia Tenggara melupakan ‘wakil sheriffdomnya’. Kawasan ini juga tidak dapat menganggap serius retorika ASEAN Australia ketika melibatkan kekuatan ekstra-regional ke dalam urusan militer regional, yang berpotensi menciptakan kepadatan strategis yang paling ditakuti oleh beberapa anggota ASEAN.

Kontradiksi-kontradiksi ini mungkin tidak akan pernah dapat diselesaikan sepenuhnya, dan itu hanyalah biaya menjalankan bisnis di era politik kekuatan besar. Australia sepenuhnya memiliki hak untuk merumuskan kebijakan strategis apa pun yang dianggap perlu — lagipula, ASEAN tidak akan pernah menjadi jembatan strategis antara Canberra dan Beijing. Tetapi sampai Australia mengklarifikasi pilihan-pilihan strategisnya dan narasi-narasi yang menyertainya, tidak heran jika negara-negara di kawasan itu mempertanyakan profil strategisnya.

Pertimbangkan Indonesia sebagai contoh. Hubungan Indonesia-Australia berada pada puncaknya dalam waktu yang lama, baik secara ekonomi, politik dan militer. Pada pertemuan 2+2 yang diadakan sekitar seminggu sebelum AUKUS diumumkan, kedua negara bahkan sepakat untuk mulai merundingkan peningkatan pengaturan kerja sama pertahanan yang ada. Namun, Indonesia diperkirakan telah mengungkapkan kekhawatiran terkuat setelah China atas AUKUS dan konsekuensinya terhadap perlombaan senjata regional dan proliferasi nuklir.

AUKUS dan opsi minilateral lainnya seperti Quad mempertahankan, jika tidak melebar, kesan bahwa Indonesia — dan sampai batas tertentu, ASEAN — tidak berdaya dalam menghadapi tantangan strategis yang mendesak. Beberapa pembuat kebijakan regional mungkin secara pribadi mengakui apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan oleh Indonesia, tetapi dibuat berlebihan secara publik tidak mudah untuk diterima.

Kekuatan nyata dari hubungan bilateral mungkin juga memberikan ilusi bahwa reaksi hangat AUKUS Indonesia hanyalah masalah komunikasi — seandainya Canberra lebih banyak berkonsultasi dengan Jakarta, mungkin Indonesia akan lebih mendukung. Tetapi ini mengasumsikan bahwa kekuatan hubungan bilateral secara alami akan mengarah pada penyelarasan strategis Australia dan Indonesia atas tatanan regional.

Indonesia tidak mungkin melihat China—atau dalam hal ini, Amerika Serikat—dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Australia. ASEAN juga tidak akan pernah menjadi pusat pembuatan kebijakan luar negeri Australia seperti halnya bagi Indonesia—seperti halnya Washington tidak akan pernah menjadi pusat bagi Jakarta seperti halnya bagi Canberra. Bagaimanapun, AUKUS menunjukkan apa yang terjadi ketika visi strategis regional Australia dan Indonesia tidak selaras dalam cara mereka memandang hubungan bilateral mereka dan dunia di sekitar mereka.

Evan A Laksmana adalah Peneliti Senior di Pusat Asia dan Globalisasi di Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew, Universitas Nasional Singapura.

Cashback terbaik Pengeluaran SGP 2020 – 2021. Hadiah besar lainnya dapat dilihat secara berkala melewati poster yg kita letakkan di web tersebut, serta juga siap ditanyakan pada teknisi LiveChat pendukung kami yg menunggu 24 jam Online guna mengservis segala kepentingan antara visitor. Ayo secepatnya daftar, serta kenakan prize serta Live Casino Online terbesar yang terdapat di web kami.