Melindungi tenaga kerja asing Jepang di tengah pandemi COVID-19


Penulis: Yusaku Yoshikawa, JIN Corporation

Pada Januari 2021, Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan Jepang melaporkan bahwa jumlah pekerja asing telah mencapai rekor tertinggi 1,7 juta. Sementara itu, pandemi COVID-19 telah menyebabkan lebih dari 100.000 kehilangan pekerjaan di Jepang. Meskipun angka ini diyakini mencakup bagian pekerja asing yang sangat tinggi, belum ada analisis terperinci tentang dampak negatif spesifik yang mereka hadapi selama pandemi.

Selain infeksi COVID-19, penurunan pendapatan dan PHK, dampak terhadap tenaga kerja asing datang dalam berbagai bentuk. Bagi sebagian orang, perpanjangan visa merupakan tantangan dan dapat menyebabkan repatriasi. Lainnya telah ditahan secara tidak sukarela di Jepang karena pengurangan penerbangan ke tanah air mereka dan kesulitan keuangan.

Penting untuk mengembangkan pemahaman yang bernuansa tentang dampak ini karena pengaruh yang terlihat hampir pasti hanya puncak gunung es. Ini harus mencakup upaya pemerintah yang lebih besar untuk menunjukkan dengan tepat dampak dan kerentanan yang dihadapi pekerja asing untuk mengidentifikasi kemungkinan pemulihan.

Ada beberapa faktor risiko yang dihadapi pekerja asing di Jepang di tengah pandemi.

Pertama, pekerja asing cenderung terkonsentrasi di kota-kota besar Jepang — 26,2 persen bekerja di Tokyo dan 8,1 persen di prefektur Aichi, rumah bagi kota terbesar keempat di Jepang, Nagoya. Kota-kota ini telah mengalami pembatasan yang lebih kuat pada kegiatan ekonomi karena penyebaran COVID-19.

Kedua, banyak orang asing bekerja di industri yang terpukul keras, seperti manufaktur, perhotelan dan ritel dan grosir. Wabah ini telah membuat bangkrut lebih dari 1000 perusahaan Jepang, sangat mempengaruhi bar dan restoran, industri konstruksi dan hotel.

Ketiga, sejumlah pekerja asing dipekerjakan di usaha kecil dan menengah dengan basis keuangan yang umumnya lebih lemah. Lebih dari 60 persen dari 267.243 kantor yang mempekerjakan pekerja asing memiliki kurang dari 30 karyawan pada tahun 2020.

Selain kondisi yang membahayakan banyak pekerja asing, kategorisasi pekerja ini mempengaruhi bantuan apa yang tersedia dari Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan dan Kementerian Kehakiman.

Hukum Jepang mengklasifikasikan pekerja asing ke dalam empat kategori: mereka yang disebut ‘bidang profesional atau teknis’, penduduk tetap, mereka yang terlibat dalam kegiatan yang ditentukan, dan mereka yang memiliki izin untuk kegiatan status tambahan, seperti siswa pertukaran yang terlibat dalam pekerjaan paruh waktu.

Semua orang asing yang terdaftar di Basic Resident Register memenuhi syarat untuk mendapatkan uang tunai 100.000 yen (US$915) yang dibagikan kepada semua penduduk Jepang tahun lalu. Pada Februari 2021, pekerja lepas termasuk orang asing dapat mendaftar ke Program Subsidi untuk Bisnis Berkelanjutan jika pendapatan bulanan mereka turun lebih dari 50 persen, dibandingkan dengan bulan yang sama tahun sebelumnya.

Pada akhir Mei 2021, Dana Darurat Pinjaman Sementara tanpa bunga hingga 200.000 yen (US$1825) selama tiga bulan — dengan tenggat waktu pembayaran dua tahun — tersedia untuk rumah tangga yang mengalami kesulitan keuangan, yang juga berlaku untuk orang asing.

Tetapi bantuan publik Jepang mencakup beberapa pekerja asing dengan status tinggal jangka panjang atau permanen. Selebaran Dukungan Siswa Darurat untuk Studi Berkelanjutan yang diberikan kepada semua siswa Jepang terbatas pada ‘siswa dengan nilai yang sangat baik’ dalam kasus siswa asing. Para kritikus mengatakan jaring pengaman bagi orang asing rapuh dan di bawah tolok ukur hukum hak asasi manusia internasional.

Di antara pekerja asing, trainee Program Pelatihan Magang Teknis sangat rentan. Skema dengan lebih dari 0,4 juta peserta pelatihan pada tahun 2020 telah lama terkenal karena perlakuan buruk terhadap peserta pelatihan di tempat kerja, bahkan sebelum pecahnya COVID-19. Pada tahun 2019, laporan MHLW menemukan bahwa 71,9 persen tempat kerja melanggar standar ketenagakerjaan negara terkait jam kerja, keselamatan tempat kerja, dan upah lembur.

Di tengah pandemi, banyak peserta pelatihan menghadapi pemutusan hubungan kerja karena perusahaan memprioritaskan perlindungan pekerja tetapnya. Pemerintah telah mengizinkan pekerja untuk berganti pekerjaan untuk menghadapi pandemi, tetapi mencari pekerjaan baru tidaklah mudah. Beberapa pekerja asing ditempatkan di asrama yang penuh sesak dengan risiko lebih tinggi terinfeksi COVID-19 dan banyak yang tidak memiliki sarana untuk kembali ke negaranya sendiri. Beberapa calon peserta pelatihan dibiarkan standby di negara asalnya karena pembatasan imigrasi.

Faktor-faktor termasuk kefasihan bahasa Jepang, status kerja, usia, jenis kelamin, dan pendapatan juga membentuk efek COVID-19 pada pekerja asing di Jepang. Mengembangkan pemahaman yang bernuansa dampak pandemi dengan mempertimbangkan keragaman pengalaman pekerja asing sangat penting untuk merumuskan langkah-langkah efektif dan melindungi kesejahteraan mereka.

Yusaku Yoshikawa adalah konsultan bantuan di JIN Corporation.

Prize oke punya Keluaran SGP 2020 – 2021. Prize khusus yang lain-lain bisa diperhatikan dengan terencana via notifikasi yang kita sampaikan pada situs ini, dan juga dapat dichat pada operator LiveChat support kami yg siaga 24 jam On the internet guna mengservis segala maksud para bettor. Ayo segera join, & ambil diskon Undian dan Live Casino On the internet tergede yang hadir di lokasi kami.