Indonesia Incar UEA untuk Kerja Sama Militer – The Diplomat


Mengalahkan ASEAN | Diplomasi | Asia Tenggara

Terlepas dari jarak geografis mereka, kedua negara memiliki kepentingan pertahanan dan keamanan yang semakin saling melengkapi.

Presiden Indonesia Joko Widodo berjalan dengan Sheikh Mohammed Bin Zayed, putra mahkota Abu Dhabi, selama kunjungan kenegaraan terakhir ke Indonesia, 24 Juli 2019

Kredit: Facebook/Presiden Joko Widodo

Pada 6 Maret, Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto dan Mohammed Ahmed Al Bowardi, mitranya dari Uni Emirat Arab (UEA) bertemu di Riyadh, Arab Saudi, saat menghadiri Pameran Pertahanan Dunia 2022, untuk membahas kemungkinan penguatan hubungan militer. Sekitar dua minggu kemudian, kedua negara kembali mengadakan pertemuan di Abu Dhabi, di mana Prabowo juga bertemu dengan Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed Bin Zayed Al Nahyan.

Pertemuan tersebut mengikuti penandatanganan Nota Kesepahaman pada Februari 2020 yang menjanjikan kerja sama pertahanan yang lebih erat. Secara khusus kerjasama ini menitikberatkan pada kerjasama di bidang iptek industri pertahanan dan peningkatan kapasitas sumber daya manusia melalui saling tukar menukar taruna dan perwira. Perkembangan terakhir ini hanyalah manifestasi terakhir dari minat Indonesia dalam kerja sama pertahanan dengan UEA, yang telah tumbuh pesat selama beberapa tahun terakhir.

Pada Desember 2019, Menhan UEA melakukan perjalanan ke Jakarta untuk menyelesaikan keterlibatan tiga perusahaan pertahanan Indonesia, termasuk PT Pindad, PT Len Industri, dan PT Dirgantara Indonesia, dalam menyediakan produk militer ke UEA. Kunjungan tersebut juga mengakibatkan UEA membuka kantor atase pertahanan di kedutaan besarnya di Jakarta.

Jakarta dan Abu Dhabi juga telah membahas potensi kerjasama dalam pembuatan drone, amunisi, dan teknologi kedirgantaraan, serta pelatihan silang dalam operasi kontraterorisme dan penerapannya di titik-titik panas di seluruh Timur Tengah dan Afrika.

Perusahaan Indonesia dan UEA telah memiliki rekam jejak kolaborasi yang produktif. Misalnya, pada tahun 2021, ketika kedua negara menandatangani perjanjian bisnis, PT Pindad dan Caracal International UAE sepakat untuk bekerja pada pengembangan senapan dan drone.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Pada tahun 2015, Indonesia, melalui PT Pindad, melisensikan senapan serbu SS2 ke Emirates, menunjuk Continental Aviation Service (CAS) UEA sebagai distributor utama produk senjata dan amunisi Indonesia di Timur Tengah. Demikian pula, CAS telah bekerja sama dengan Rheinmental Defense Canada untuk mentransfer teknologi ke PT Pindad untuk produksi sistem senjata jarak jauh. Selain itu pada tahun 2015, Indonesia juga dikabarkan berencana untuk mengekspor 100 unit Fire Support Vessel X18 ke UEA. Kemudian, pada tahun 2017, pembuat kapal angkatan laut Indonesia PT PAL menandatangani kesepakatan dengan Grup Global Internasional UEA dan Pembuatan Kapal Abu Dhabi untuk produksi dan pemeliharaan kapal patroli, kapal angkut laut strategis, dan fregat ringan.

Di luar industri pertahanan, UEA dan Indonesia juga bekerja sama dalam Indian Ocean Rim Association, sebuah forum internasional untuk keamanan regional bagi negara-negara yang berbatasan dengan Simposium Angkatan Laut Samudra Hindia dan Samudra Hindia, sebagai upaya serupa untuk meningkatkan kerja sama pertahanan di kawasan.

Dalam konteks ini, pertemuan Prabowo baru-baru ini menandakan kesediaan Indonesia untuk memperkuat hubungan pertahanan yang telah terjalin dengan Emirates.

Meskipun baik Indonesia maupun UEA bukanlah pemain keamanan utama, keadaan tertentu telah memaksa kedua belah pihak untuk memperkuat kerja sama pertahanan mereka. Dalam pemikiran Jakarta, menurunnya peran Amerika Serikat di Asia Tenggara dan meningkatnya ketegasan China di Laut China Selatan menandakan bahwa ia perlu mencari mitra keamanan non-tradisional di tempat lain, dan UEA tampaknya menjadi salah satu alternatif.

Untuk UEA, seperti yang dikatakan Robert Mason, seorang non-resident di Arab Gulf States Institute di Washington dalam wawancara baru-baru ini dengan The Diplomat, “kerja sama pertahanan akan mengamankan keuntungan ekonomi UEA di Indonesia, berkontribusi pada strategi militerisasinya, dan mereplikasi model kemitraan yang memungkinkan ‘sparta kecil’ untuk melampaui bobotnya dalam urusan regional dan internasional.”

Dengan adanya kepentingan-kepentingan yang saling melengkapi ini, ada banyak alasan untuk mengharapkan bahwa hubungan pertahanan Indonesia-UEA akan terus semakin dalam di tahun-tahun mendatang.

Prediksi besar Result SGP 2020 – 2021. Undian harian yang lain bisa diamati dengan berkala melewati kabar yg kami sisipkan pada laman itu, lalu juga dapat ditanyakan pada operator LiveChat pendukung kami yg menunggu 24 jam Online untuk meladeni semua maksud para pengunjung. Ayo segera sign-up, & menangkan hadiah Toto & Live Casino Online terhebat yg nyata di laman kita.